Exit Like n Follow Untuk Update Berita dan Download Terbaru

Jumat, 24 Desember 2010

Benua Atlantis Yang Hilang Ternyata Indonesia!!!




SEJAK ribuan tahun manusia telah berusaha mencari dan menentukan dimana kiranya letak benua Atlantis yang hilang itu, tapi belum ada yang berhasil menemukan ataupun membuktikan keberadaannya secara meyakinkan.

Kantor berita Reuters melaporkan minggu ini bahwa Jim Allen, seorang penjelajah bangsa Inggris, yakin dia telah menemukan benua yang hilang itu.

Kalau semula diperkirakan Atlantis hancur dan tenggelam ke dasar laut termasuk semua bangunan dan kebudayaannya yang sangat maju untuk waktu itu, seperti ditulis oleh ahli filsafat Yunani terkenal Plato dalam abad ke-4 sebelum Masehi, Jim Allen mengatakan, Atlantis terletak di sebuah dataran tinggi di Bolivia, 4,000 meter di atas permukaan laut.

"Sudah tiba saatnya untuk menyatakan bahwa kota atau benua Atlantis itu letaknya di Bolivia," kata Jim Allen dalam sebuah wawancara pers yang diadakan di ibukota Bolivia, La Paz. Kata Allen, kota Quillacas yang berpenduduk 1,000 orang, kira-kira 300 km sebelah selatan ibukota La Paz, adalah pusat benua Atlantis.

Kota itu terletak di kawasan gunung api, dan rumah-rumah penduduk dibangun dengan menggunakan batu berwarna merah dan hitam, seperti yang dilaporkan oleh Plato 2,400 tahun yang lalu.

Kata Allen, dataran tinggi dimana terdapat kota Quillacas itu, puluhan ribu tahun yang lalu terbenam dalam banjir yang disebabkan hujan lebat. Tapi yang paling menarik, katanya, di kawasan itu terdapat sedikitnya 50 karakteristik alam yang cocok dengan apa yang ditulis oleh Plato.

Khususnya ditemukan sisa-sisa sebuah saluran irigasi yang lebarnya 200 meter, yang sesuai dengan deskripsi Plato. Dataran tinggi Bolivia itu mencakup 10 persen luas kawasan Bolivia dan merupakan dataran paling luas di seluruh dunia. Tempat itu diapit oleh pegunungan Andes, yang
dibagian barat-nya hampir mencapai Lautan Pasifik.

Sekitar 25,000 sampai 40,000 tahun yang lalu, dataran tinggi itu secara periodik kebanjiran sehingga tampak seperti danau sangat besar. Setelah banjir itu susut, tinggallah dua buah genangan air besar yang sekarang disebut Danau Poopo dan danau Titicaca.

Sejak lama dongeng tentang benua Atlantis yang hilang itu telah menarik perhatian orang, dan ribuan buku telah ditulis tentangnya; ada yang seratus persen fantasi, dan ada yang berusaha membuktikannya lewat berbagai teori ilmu pengetahuan.

Arysio Nunes dos Santos, sarjana dan mahaguru ilmu fisika nuklir di Universitas Minas Gerais, di Brazil, punya teori lain. Katanya, benua Atlantis yang hilang itu terletak di Indonesia.

Kendati sudah banyak buku ditulis tentang hal itu, kata Arysio, tidak satupun yang menyebutkan Indonesia. Hal itu disebabkan karena para penyelidik, pada umumnya sarjana Barat, mendasarkan teori mereka pada unsur-unsur etnosentrik, sehingga tidak terpikirkan oleh mereka bahwa tempat itu mungkin berada di bagian bumi yang sama sekali lain.

Kata Arysio, benua Atlantis yang digambarkan oleh Plato adalah suatu dunia tropis, yang punya banyak hutan, sungai dan pohon buah-buahan, yang kemudian tenggelam karena permukaan air laut naik ketika es di kutub utara mencair. Hanya kawasan pegunungan saja yang tampak dari
permukaan laut. Rangkaian gunung berapi itu, kata Arysio, dulu disebut Kepulauan Blest, yang sekarang bernama Indonesia.

Foto Hot Leah Dizon